Motivasi

Motivasi belajar adalah suatu perubahan tenaga di dalam diri
seseorang (pribadi) yang ditandai dengan timbulnya perasaan dan reaksi
untuk mencapai tujuan (Frederick J. Mc Donald dalam H. Nashar,
2004:39). Tetapi menurut Clayton Alderfer dalam H. Nashar (2004:42)
Motivasi belajar adalah kecenderungan siswa dalam melakukan kegiatan
belajar yang didorong oleh hasrat untuk mencapai prestasi atau hasil
belajar sebaik mungkin
Motivasi belajar juga merupakan kebutuhan untuk
mengembangkan kemampuan diri secara optimum, sehingga mampu
berbuat yang lebih baik, berprestasi dan kreatif (Abraham Maslow dalam
H. Nashar, 2004:42). Kemudian menurut Clayton Alderfer dalam H.
Nashar, 2004:42) motivasi belajar adalah suatu dorongan internal dan
eksternal yang menyebabkan seseorang (individu) untuk bertindak atau
berbuat mencapai tujuan, sehingga perubahan tingkah laku pada diri siswa
diharapkan terjadi.
Jadi motivasi belajar adalah kondisi psikologis yang mendorong
siswa untuk belajar dengan senang dan belajar secara sungguh-sungguh,
yang pada gilirannya akan terbentuk cara belajar siswa yang sistematis,
penuh konsentrasi dan dapat menyeleksi kegiatan-kagiatannya.
Unsur-unsur motivasi belajar
Menurut Dimyati dan Mudjiono (1994:89-92) ada beberapa faktor
yang mempengaruhi motivasi belajar,yaitu:
a. Cita-cita atau aspirasi siswa
Cita-cita dapat berlangsung dalam waktu sangat lama, bahkan
sepanjang hayat. Cita-cita siswa untuk ”menjadi seseorang” akan
memperkuat semangat belajar dan mengarahkan pelaku belajar. Citacita
akan memperkuat motivasi belajar intrinsik maupun ektrinsik
sebab tercapainya suatu cita-cita akan mewujudkan aktualisasi diri.
b. Kemampuan Belajar
Dalam belajar dibutuhkan berbagai kemampuan. Kemampuan ini
meliputi beberapa aspek psikis yang terdapat dalam diri siswa.
Misalnya pengamatan, perhatian, ingatan, daya pikir dan fantasi.
Di dalam kemampuan belajar ini, sehingga perkembangan berfikir
siswa menjadi ukuran. Siswa yang taraf perkembangan berfikirnya
konkrit (nyata) tidak sama dengan siswa yang berfikir secara
operasional (berdasarkan pengamatan yang dikaitkan dengan
kemampuan daya nalarnya).
Jadi siswa yang mempunyai kemampuan belajar tinggi, biasanya lebih
termotivasi dalam belajar, karena siswa seperti itu lebih sering
memperoleh sukses oleh karena kesuksesan memperkuat motivasinya.
Kondisi Jasmani dan Rohani Siswa
Siswa adalah makhluk yang terdiri dari kesatuan psikofisik. Jadi
kondisi siswa yang mempengaruhi motivasi belajar disini berkaitan
dengan kondisi fisik dan kondisi psikologis, tetapi biasanya guru lebih
cepat melihat kondisi fisik, karena lebih jelas menunjukkan gejalanya
dari pada kondisi psikologis. Misalnya siswa yang kelihatan lesu,
mengantuk mungkin juga karena malam harinya bergadang atau juga
sakit.
d. Kondisi Lingkungan Kelas
Kondisi lingkungan merupakan unsur-unsur yang datangnya dari luar
diri siswa. Lingkungan siswa sebagaimana juga lingkungan individu
pada umumnya ada tiga yaitu lingkungan keluarga, sekolah dan
masyarakat.
Jadi unsur-unsur yang mendukung atau menghambat kondisi
lingkungan berasal dari ketiga lingkungan tersebut. Hal ini dapat
dilakukan misalnya dengan cara guru harus berusaha mengelola kelas,
menciptakan suasana belajar yang menyenangkan, menampilkan diri
secara menarik dalam rangka membantu siswa termotivasi dalam
belajar.
e. Unsur-unsur Dinamis Belajar
Unsur-unsur dinamis dalam belajar adalah unsur-unsur yang
keberadaannya dalam proses belajar yang tidak stabil, kadang lemah
dan bahkan hilang sama sekali.

Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: