Prinsip dasar dan sistematika Rahmadi M. Pd

PRINSIP DASAR DAN SISTEMATIKA

MENTAL TRAINING

Oleh :

Rahmadi

Pasca Sarjana UNP

A. PENDAHULUAN

Usaha untuk mengembangkan olahraga saat ini semakin maksimal, hal ini ditunjukan oleh munculnya beberapa disiplin ilmu penunjang untuk kemajuan olahraga khususnya. Pembinaan mental bagi atlit menjadi penting, untuk memenangkan pertandingan dan menjadi juara. Para pelatih perlu memahami bagian ini yaitu mengenal eksistensi individu sebagai subyek yang dibina

Keberaaan atlit inilah yang disebut eksistensi yaitu mengetahui apa adanya dan sifat-sifat ataupun hukum-hukum yang sesuai dengan apa adanya pada subyek yang dibina. Pembinaan harus sesuai dengan eksistensi atlet sebagai makhluk yang mempunyai jiwa dan raga, mahkluk sosial, dan makhluk Tuhan dengan segala sifat dan hukumnya.

Sebelum memberikan perlakuan pada atlit, maka perlu memahami eksistensi manusia secara umum, dengan sifat-sifat yang tidak boleh diabaikan yang merupakan prinsip-prinsip pembinaan bagi atlit, sehingga latihan mental (mental training) yang diberikan pada atlit sesuai dengan apa yang diharapkan. Selanjutnya dibawah ini akan dibahas terlebih dahulu prinsif-prinsif dasar yang ada pada manusia dengan paktor-paktor yang mempengaruhi kematangan mental bagi atlit.

B. PEMBAHASAN

a. Prinsif-Prinsif Dasar Pembinaan Atlit

Memahami keberadaan atlit merupakan prinsif-prinsif dasar yang selalu harus melekat pada diri seorang Pembina/pelatih dalam memberikan latihan-latihan, sebagai pedoman perlu diperhatikan beberapa prinsip dasar dibawah ini:

1. Manusia bersifat organis, maka atlit tidak terlepas dari hukum-hukum ilmu faal yaitu hukum psikofisiologi. Misalnya atlit lari kencang tentu membutuhkan pernapasan yang dalam dan pengambilan nafas terengah-engah. Setiap manusia akan tegang menghadapi pertandingan. Untuk dapat memobilisasi sumber-sumber kemampuan jiwa, harus relaks tidak ada beban mental maupun pisik, maka pada awal mental training perlu sekali kepada atlit diberikan relaksasi.

2. Drever (1971: 188) mental adalah keseluruhan struktur dan keseluruhan proses-proses dari unsur-unsur kejiwaan yang terorganisasi, maka pemahaman manusia sebagai kesatuan psiko-fisik yang organis merupakan prinsip prinsip dasar yang tidak boleh diabaikan. Dengan demikian pendekatan psiko-fisik saat ini telah berkembang lebih lanjut kepada pendekatan holistik yaitu pendekatan manusia seutuhnya, baik sebagai kesatuan jiwa-raga yang organis, sebagai mahluk sosial dan sbagai makhluk tuhan yang bersifat dinamis.

3. Motivasi, merupakan prinsip dasar yang tidak boleh diabaikan yaitu setiap manusia ingin memenuhi kebutuhan dan mendapat kepuasan. Dalam olahraga motif berprestasi merupakan tuntutan kebutuhan yang utama sehingga mendapatkan keberhasilan.

4. Sikap percaya diri, yaitu memahami bahwa dalam suatu pertandingan pada akhirnya yang menentukan kalah dan menang adalah atlit itu sendiri. Atlit tidak cukup hanya menguasai teknik, taktik saja akan tetapi lebih dibutuhkan ketahanan mental pada saat pertandingan yaitu percaya akan kemampuan dirinya sendiri. Hakekat percaya diri adalah kepercayaan atas kemampuan diri sendiri tampa bantuan orang lain(khususnya pelatih), menghadapi pertandingan dengan penuh percaya diri, perasaan tidak pernah kalah sebelum bertanding ini merupakan hal yang baik ditanamkan pada diri atlit.

5. Disiplin diri sendiri, bahwa prestasi akan dapat dicapai oleh atlit yang memiliki disiplin diri sendiri dengan latihan yang teratur dalam upaya untuk mencapai target yang ditentukan sendiri, tidak melanggar ketentuan-ketentuan dari pelatih, sehingga jelaslah bahwa sikap disiplin diri sendiri ini dibutuhkan oleh atlit sejak menjalani latihan, latihan sendiri, dan pertandingan yang terikat pada peraturan dan wasit.

6. Kemauan yang kuat, merupakan prinsip dasar yang perlu dimiliki atlit untuk mencapai kemenangan dalam pertandingan dan mencapai prestasi tinggi, tidak cepat puas dan selalu berusaha untuk menjadi lebih baik, tidak mudah menyerah dan goyah menghadapi kekalahan. Kemauan kuat juga perlu dimilki untuk mengatasi kejemuan, kebosanan dalam latihan dan kelelahan fisik. Konsentrasi yang baik sangat membantu upaya untuk menimbulkan ketenangan karena ia tidak mudah terganggu perhatianya baik yang datang dari luar dirinya maupun dari dalam, seperti cemoohan para penonton, seorang pacar yang berada di luar arena dan hiruk pikuk penonton.

7. Pengontrolan diri, yaitu untuk menghadapi berbagai keadaan, atlit harus dapat menguasai diri atau mengontrol diri, sehingga tidak terganggu oleh tekanan dan goncangan emosional dari luar. Jhon Cripton (1991: 105) bahwa intinya adalah dapat menguasai diri dari rasa takut, kecewa, ragu-ragu dan sebagainya dan tetap dapat menggunakan akalnya dengan baik.

8. Harapan untuk sukses, yaitu untuk mengatasi rasa takut gagal, maka atlit perlu mensugesti diri sendiri dan menimbulkan “Self affecacy” yaitu perasaan dapat berhasil.

9. Berpikir positif, yaitu untuk mengatasi penilaian negative pada diri sendiri dan suatu keadaan terhadap oyek yang diamati. Berpikir positif akan menjauhkan atlit dari rasa tidak puas yang dapat menimbulkan konplik pada diri atlit. Dengan demikian terbentuklah persepsi diri positif berati menggambarkan diri dari segi positifnya dan menilai diri sendiri cendrung positif dengan menyadari kelebihan dan kelemahanya. Maka hal ini jelas menjauhkan diri dari Internal Comflict yang merugikan konsentrasi menghadapi pertandingan.

10. Konsep diri, yaitu untuk memantapkan perkembangan pribadi atlit, dengan menggunakan pandangan secara menyeluruh tentang pribadinya dan mempunyai rencana hidup yang mantap, dan siap menghadapi keadaan yang bagaimanapun juga.

11. Komitmen, yaitu memiliki rasa tanggung jawab sebagai suatu anggota team dan sebagai utusan suatu negara, rasa tanggung jawab untuk mengharumkan nama daerah dan bangsa.

12. Meditasi, perlu dilakukan oleh atlit untuk mengatasi suatu masalah dan memperkuat mental atlit. Dengan meditasi disamping atlit dapat lebih berkonsentrasi juga akan mendatangkan ketenangan dan kesabaran, sehingga tindakannya lebih mantap dan terarah.

b. Mengetahui Kepribadian Atlit

Setelah memahami prinsip-prinsip dasar bagi pelatih dan atlit , maka kiranya dapat dikembangkan lebih lanjut sesuai sasaran dan tujuan akhir yang akan di capai. Dengan didasarkan hasil penelitian mengenai terbentuknya citra diri yang menunjukan kecendrungan dapat merubah sikap atlet. Sudibyo, (1992: 98) lebih lanjut juga telah dibuktikan bahwa terbentuknya konsep diri ternyata dapat meningkatkan motivasi, mengurangi rasa takut gagal, serta dapat mengembangkan sikap sosial.

Mengingat setiap atlit memiliki sifat dan kemampuan yang berbeda yang membutuhkan perhatian khusus dan perlakuan yang berbeda pula, maka mental training harus didahului dengan penelitian diagnostik, kemudian menetapkan sasaran untuk dijadikan objek atau target perlakuan pada atlit. Sebelum melakukan latihan mental maka perlu kiranya mempedomani langkah-langkah untuk mengetahui kepribadian atlit dibawah ini:

1. Penelitian diagnostik;

Penelitian diagnostik adalah pendekatan kepada atlit untuk meneliti sifat-sifat keperibadiannya, motivasi, pemikiran, perasaan serta kemampuan dan kelemahan setiap individu atlit, ditinjau dari dimensi kognitif, psikomotor dan afektif-emosional. Hal ini perlu dilakukan karena mengingat perlakuan dalam mental training harus disesuaikan dengan keadaan dan perkembangan tiap-tiap individu atlit.

2. Penetapan Sasaran;

Pada hakekatnya mental training dilakukan untuk mengatasi kelemahan dan mengembangkan sikap-sikap positif dan kemampuan atlet, maka atas hasil penelitian diagnostik ditetapkan sasaran-sasaran asfek psikologik yang akan dibina melalui mental training atau cukup dengan bimbingan konseling.

3. Menetapkan strategi Perlakuan;

Dari beberapa sasaran yang akan dijadikan obyek perlakuan, perlu ditetapkan prioritas sasaran yang akan dijadikan program pembinaan mental. Bentuk pembinaan mental dapat berupa: (1) bimbingan konseling yang dilakukan dalam jagka pendek, dan (2) Mental training yang dilaksanakan dalam jangka panjang untuk tiap individu atlit.

4. Bentuk Perlakuan;

a. Bimbingan Konseling lebih berupa petunjuk, pengarahan, bimbingan, koreksi dalam upaya menghadapi permasalahan pribadi, sehingga atlit mampu mengatasi permasalahan yang menghambat dan mengganggu pikiran, perasaan, serta lebih lanjut mampu mengembangkan diri sendiri secara positif konstruktif.

b. Mental Training; merupakan latihan jangka panjang dilakukan secara sistematis untuk menguatkan kemauan, mengontrol stabilitas emosional, dan mengembangkan pemikiran, sikap dan tingkah laku, serta meningkatkan proses-proses jasmaniah dan kinerja atlit.

c. Sistematika Mental Training

Setelah pelatih menemukan kelebihan dan kelemahan atlit melalui beberapa penelitian diatas, maka sudah dapat ditetapkan sasaran dan tujuan yang akan di laksanakan melalui latihan mental (mental training), berikut sistematika latihan yang di dahului dengan latihan pendahuluan, latihan dasar, latihan mental, pemantapan dan pembentukan konsep diri.

1. Latihan Pendahuluan

Latihan pendahuluan mental training ( preliminary training) pada dasarnya meliputi latihan dengan sasaran atau tujuan sebagai berikut:

1.1.Menyiapkan keserasian perkembangan fisik dan mental atlit, meningkatkan proses metabolisme, dengan latihan pernapasan, relaksasi konsentrasi untuk menormalkan fungsi-fungsi fisiologik dan psikologik.

1.2.Menyiapkan fisik dan mental atlit sehingga lebih siap menerima latihan mental, untuk meningkatkan keterampilan.

Latihan pendahuluan ini dimaksudkan agar atlit memiliki kondisi dan kesiapan mental. Dalam hal ini keserasian dan keselarasan hubungan aspek-aspek mental psikologik atau sumber-sumber kemampuan jiwa manusia, merupakan sasaran pembinaan yang utama. Selama latihan pendahuluan ini atlit atlit dilatih untuk lebih memahami diri sendiri, berpikir positif, sehingga timbul persepsi positif terhadap diri sendiri dan lingkungan.

Oleh karena itu latihan pendahuluan lebih ditujukan untuk menyiapkan bagian-bagian yang berkaitan dengan sikap mental atlit, seperti motivasi, pemikiran perasaan, dan faktor-faktor yang datang dari luar dirinya, seperti pengetahuan, pengalaman, hambatan dan faktor lainya. Secara garis besar inti dari latihan pendahuluan mental training menurut Sudibyo ( 2001:104) adalah :

· Menyiapkan mental, keperibadian yang lebih mantap, jauh dari kemungkinan terjadinya internal conflit.

· Menguatkan kondisi fisik dan mental, khususnya melalui latihan pernapasan, relaksasi dan konsentrasi.

· Menyiapkan atlit agar lebih siap menerima beban mental dengan pemikiran positif dan perasaan positif terhadap terhadap diri sendiri dan lingkungan.

2. Latihan Dasar

Latihan dasar mental training merupakan kelanjutan dari latihan pendahuluan mental training, yaitu lebih terarah untuk menanamkan landasan yang kokoh bagi perkembangan mental mental atlet. Latihan dasar di samping menyiapkan mental yang sehat, juga dimaksudkan untuk meningkatkan kesiapan menghadapi gangguan, menyiapkan kondisi mental sehingga memiliki kesiapan mental untuk menerima latihan dalam upaya meningkatkan keterampilan mental (“mental skill training”). Jadi latihan dasar mental training merupakan landasan atau tumpuan untuk menerima atau melakukan program-program latihan mental yang lebih berat.

Untuk menguatkan kemauan atlet, maka yang bersangkutan selain memiliki pemikiran dan perasaan positif terhadap lingkungan dan terhadap diri sendiri, perlu menetapkan cita-cita yang ingin dicapai sesuai keadaan dan kemampuannya, oleh karena itu pembentukan citra diri (“image building”) merupakan program utama pada latihan dasar mental training.

a) Pembentukan Citra Diri

Citra diri terbentuk sesudah individu memiliki persepsi diri yang positif, persepsi diri juga menetapkan status individu dalam konteks lingkungan dimana ia tergabung didalamnya. Citra diri terbentuk atas dasar persepsinya terhadap diri sendiri dan cita-cita ideal yang mungkin dicapai oleh individu yang bersangkutan, yaitu cita-cita yang sesuai dengan keadaan dan kemampuannya. Jadi terbentuknya citra diri meliputi tahap-tahap pembentukan persepsi diri yang positif dan lebih lanjut menemukan tipe ideal bagi dirinya yang secara realistik dapat dicapai.

b) Pengendalian Emosi dan Penguasaan Diri

Untuk menanamkan landasan yang kokoh dari perkembangan mental atlet, maka atlet perlu dilatih untuk dapat menguasai diri dan dapat mengendalikan gejolak yang terjadi dalam dirinya; khususnya ini sangat erat kaitannya dengan penguasaan emosional, karena terjadinya “emotional instability” akan mempegaruhi “psychological instability” dan jelas hal ini akan sangat berpengaruh terhadap kinerja atlet.

Penguasaan emosi ini dilakukan dengan latihan-latihan untuk menjaga stabilitas emosional, menghindarkan diri dari rasa jemu (“boredom”), kelelahan mental (“mental fatigue”), dan mengontrol gejala-gejala fisiologik yang terjadi sebagai akibat terjadinya fluktuasi emosional.

Latihan penguasaan emosi atau “emotional control” sangat penting bagi setiap atlet, khusunya atlet-atlet, karena fluktuasi emosional akan sangat berpengaruh pada proses fisiologik dan kondisi mental secara keseluruhan, sehingga jelas akan berpengaruh terhadap penampilan dan kinerja atlet.

Latihan penguasaan emosional dapat dilakukan antara lain, dengan:

1. Latihan meningkatkan kesadaran dan peguasaan fisik, yang dikenal dengan “body awareness”; latihan ini biasanya dilakukan untuk mengetahui dan mendiagnosa pengaruh gejala psikologik terhadap perubahan fisiologik. Salah satu cara yang cukup terkenal adalah dengan “biofeedback”.

2. Meningkatkan stabilitas emosional; yaitu dengan latihan menguasaidiri untuk meredam kemarahan, rasa tidak puas atas keputusan wasit, dsb; sehingga dapat menguasai ketegangan-ketegangan ototnya, meskipun dalam keadaan tidak puas atau terganggu stabilitas emosinya.

3. Menghindarkan rasa jemu (“boredom”) dan kelelahan mental (“mental fatigue”); ini dapat dilakukan dengan latihan relaksasi membiasakan atlet dapat mengisi waktu luang dengan baik, menciptakan berbagai variasi latihan, dsb.

Dengan memberi perlakuan agar atlet dapat menguasai diri dan memiliki kematangan emosional, serta pelakuan yang berkaian dengan pemantapan kemauan untuk mencapai sesuatu sesuai dengan keadaan dan kemampuannya, maka atlet diharapkan dapat lebih memahami diri sendiri, dan ini erat hubungannya dengan proses menemukan pengertian dan pemahaman terhadap diri sendiri, yang sering juga dikenal dengan istilah menemukan “jati diri”.

Proses untuk memiliki landasan yang kokoh bagi perkembangan mental atlet harus bertitik-tolak dari pemikiran, kehendak dan rasa-perasaan sebagai satu kesatuan yang kokoh, maka untuk mewujudkan hal ini diperlukan meditasi, dan akan lebih kokoh lagi bagi perkembangan mental/kepribadian atlet apabila disertai dengan doa.

Secara garis besar latihan dasar mental training meliputi hal-hal sebagai berikut:

1. Pembentukan citra diri yang dilandasi terlebih dahulu dengan penemuan jati diri;

2. Latihan pengendalian emosi dan penguasaan diri;

3. Meditasi untuk menguatkan kesatuan hubungan antara pemikiran, perasaan dan kemauannya.

3. Latihan Ketrampilan dan Penguatan Mental

Meningkat atau merosotnya kinerja atlet sangat ditentukan oleh kesiapan mental atlet, dan selanjutnya juga ditentukan oleh ketahanan mental alet. Makin disadari bahwa sifat-sifat kepribadian (“personality traits”) dan kemampuan-kemampuan psikologik sangat berperan dalam meningkatkan kinerja atlet.

a) Latihan Keterampilan Mental

Kesiapan mental dapat diupayakan dengan latihan ketrampilan mental (“mental skill training”), yaitu suatu ketrampilan dalam menyiapkan diri menanggung beban mental, baik beban mental yang berupa hambatan-hambatan yang datang dari diri atlet itu sendiri, seperti kurang percaya diri, merasa belum siap melakukan pertandingan, mengatasi gejolak emosional, dsb., maupun beban mental yang datang dari luar dirinya, misalnya menghadapi lawan bertanding yang agresif, menghadapi penonton yang gegap gempita menjagokan pemain yang difavoritkan menjadi juara, suasana pertandingan yang dirasakan kurang tenang, udara dingin dsb.

Disamping kesiapan mental, atlet perlu memiliki ketahanan mental, karena dalam suatu pertandingan kemungkinan atlet meghadapi tantangan atau hambatan, yang berupa cemohan dari penonton, wasit yang dirasakan memihak lawan, dan juga hambatan yang datang dari dalam dirinya sendiri, seperti rasa lelah, perasaan tertekan dan kurang mampu mengadapi permainan lawan, dsb-nya.

Latihan ketrampilan mental dan latihan penguatan mental harus dilakukan atas dasar penelitian diagnostik, dengan menggunakan pendekatan individual. Tiap-tiap individu menunjukkan sifat-sifat dan kemampuan-kemampuan yang berbeda, serta kekuatan dan kelemahan yang berbeda pula; oleh karena itu perlu ditetapkan sasaran pembinaan dan program latihan mental sesuai dengan keadaan dan kebutuhan tiap-tiap individu.

Seorang atlet akan dapat menunjukkan penampilan dan kinerja yang baik apabila memiliki “the ideal performing state” (Unestahl, 1994: 47), yaitu keadaan atau kondisi mental yang ideal yang memungkinkan atlet melakukan kinerja dengan sebaik-baiknya.

Mengenai “the Ideal Performing State ” disingkat IPS yang terjadi pada atlet, dapat ditandai dengan adanya gejala atau ciri-ciri sebagai berikut:

1. Daya konsentrasinya meningkat;

2. Tidak merasa kelelahan atau merasa tenaganya terkuras habis;

3. Mampu mengambil keputusan dan mereaksi dengan cepat;

4. Merasa dapat mengontrol diri sendiri dan dapat melakukan apa saja yang harus dilakukan;

5. Tidak ada pikiran akan gagal, pkiran tentang kelelahan, dan rasa percaya diri yang mengagumkan;

6. Seperti tidak mampu mengingat kembali apa yang terjadi (gejala amnesia), mengenai kinerja yang dilakukannya secara sempurna.

Gejala IPS ini tidak terjadi dengan sendirinya, tetapi hanya akan terjadi pada atlet sesudah melakukan mental training secara insentif. IPS merupakan salah satu gejala di mana atlet telah memiliki kesiapan dan ketahanan mental yang baik. Untuk meningkatkan kualitas dari IPS atlet, menurut Unestahl (1994: 49) erat kaitannya dengan latihan keterampilan mental.

Keadaan dan kesiapan mental atlet juga dapat diketahui dari sikapnya, yaitu sikap dalam menghadapi tugas, dan sikap terhadap diri sendiri (seperti rasa percaya diri, dsb).

Mengenai latihan ketrampilan mental (“mental skill training”) dapat dilakukan dengan berbagai latihan, yaitu antara lain:

1. Melemaskan ketegangan otot-otot (“muscular relaxation”);

2. Melemaskan ketegangan mental (“mental relaxation”);

3. Memusatkan perhatian (konsentrasi);

4. Latihan pembentukan citra-diri (“sefl-image training”);

5. Latihan visualisasi;

6. “ideomotor training” (“image building-motor expression”);

7. Memotivasi diri sendiri (dengan “goal setting”);

8. Latihan ketrampilan berkomunikasi (“communication skills training”); dsb.

b. Latihan Menguatkan Mental

Mengenai latihan penguatan mental atau “mental strength training”, yang pada hakekatnya dimaksudkan untuk meningkatkan ketahana mental, dapat dilakukan antara lain dengan:

1. Latihan untuk menguatkan kemauan (“will power training”);

2. Latihan untuk meningkatkan kemampuan akal (“cognitive rehearshal”);

3. Latihan untuk dapat mensugesti diri sendiri (“self-seggestion training”);

4. Latihan untuk dapat menilai diri sendiri dan merasakan diri berhasil (“self-efficacy training”);

5. “Stress management training “, latihan untuk dapat mengendalikan stress dan mempunyai daya tahan menghadapi stress;

6. IPS (ideal performing state), yaitu latihan untuk dapat terwujudnya kondisi mental yang ideal yang memungkinkan atlet melakukan kinerja sebaik-baiknya;

7. Latihan meditasi dalam upaya mengembangkan sikap, pendapat dan kemauan untuk terus berusaha mencapai yang terbaik; dsb.

Semua latihan ketrampilan mental dan penguatan mental membutuhkan waktu yang cukup lama, dan hampir dapat dikatakan tidak ada batas akhirnya. Keadaan dan kondisi mental atlet dapat berubah sesudah menghadapi berbagai situasi dan beban mental yang berbeda-beda, oleh karena itu latihan ketrampilan dan penguatan mental juga perlu selalu terus menerus dilakukan.

Latihan ketrampilan dan ketahanan mental harus terarah pada tiga aspek psikologik atlet, yaitu aspek kognitif (akal), aspek konatif (kemauan), dan aspek afektif-emosional, sehingga dapat selalu diupayakan hubungan yang harmonis antara ke tiga aspek kejiwaan tersebut.

4. Latihan Pemantapan dan Pembentukan Konsep Diri

Latihan tingkat lanjut ini dimaksudkan untuk pemantapan mental atlet dan pembentukan konsep diri. The ideal performing state (IPS) bukanlah sesuatu yang bersifat tetap, dan akan dapat berubah apabila atlet belum memiliki kesiapan mental dan ketahanan mental yang kokoh atau mantap; sehubungan itu diperlukan terus-menerus latihan pemantapan mental atlet.

a. Pemantapan Keterampilan dan Penguatan Keterampilan

Latihan pemantapan mental dilakukan dengan tujuan lebih meningkatkan kemampuan mental atlet, dan mengurangi hambatan-hambatan yang timbul dari kekurangan yang ada pada diri atlet.

Program pemantapan mental ini didasarkan atas asumsi bahwa tidak ada manusia sempurna, jadi atletpun tidak ada yang sempurna, oleh karena itu harus selalu diamati dengan saksama perkembangan sikap dan mentalnya; dalam hubungan ini pendekatan dari aspek kognitif, konatif, dan aspek afektif-emosional akan sangat membantu dalam upaya lebih memahami perkembangan kesiapan dan ketahanan mental atlet.

Ditinjau dari kesiapan dan ketahanan mental yang berkaitan dengan kognitif, dapat diamati antara lain: kecepatan dan ketepatan reaksi dan dalam mengambil keputusan, pemusatan perhatiannya, kemampuan menvisualisasi gerakan dan menerapkan dalam latihan, dsb. Ditinjau dari kesiapan dan ketahanan mental yang berkaitan dengan aspek konatif, dapat diamati antara lain: daya konsentrasi dan kekuatan kemauannya (“will power”), kemampuan mensugesti diri sendiri, bagaimana memotivasi diri sendiri dsb. Ditinjau dari kesiapan dan ketahanan mental yang berkaitan dengan aspek afektif-emosional antara lain dapat diamati dari: kemampuan menguasai emosi dan penguasaan diri, menguasai kemungkinan stress, ketahanan dalam menghadapi hambatan dan gangguan yang datang dari luar dirinya, dsb.

Sehubungan itu latihan pemantapan mental yang harus didasarkan atas pendekatan individual, dapat dilakukan dengan perlakuan-perlakuan khusus, antara lain meliputi:

1. “ problem solving training”;

2. Latian konsentrasi yang mendalam (“total concentration”);

3. “Coginitive rehearshal” yaitu merubah pola pikir yang ternyata kurang tepat sehingga menyebabkan kegagalan dalam pertandingan;

4. Meditasi yang terarah pada penguasaan diri dan pemusatan perhatian pada pencapaian sasaran yang ditetapkan.

b. Pembentukan Konsep Diri

Disamping beberapa sasaran latihan tersebut, maka yang tidak kalah penting adalah pembinaan mental yang terarah pada terbentuknya konsep diri. Konsep diri akan terbentuk apabila individu sudah memiliki persepsi diri yang positif, kemudian menetapkan cita-cita ideal yang sesuai dengan keadaan dan kemampuannya, dan lebih lanjut siap dan mampu mengatasi berbagai permasalahan yang diahadapi, serta sudah mempunyai rencana hidup yang mantap.

Dengan memiliki konsep diri yang mantap, seorang atlet akan mampu menghadapi keadaan yang bagaimanapun juga, dan diaharapkan akan dapat sukses sebagai atlet dan dapat sukses dalam hidupnya.

C. KESIMPULAN

Uraian singkat mengenai prinsip-prinsip dan sistematika mental training yang penulis kemukakan, diharapkan dapat memberi gambaran langkah-langkah sistematis yang perlu dilakukan dalam pembinaan atlit dari segi psikologinya untuk mencapai tujuan dan cita-cita atlit sebagai juara.

Di samping pendekatan holistik yang dewasa ini banyak digunakan para ahli, maka mental training juga berkaitan erat dengan latar-belakang kehidupan atlet. Meskipun para ahli baik di Barat maupun Timur menyadari arti-pentingnya mental training dalam olahraga, namun akan tetap ada perbedaan-perbedaan tertentu karena perbedaan filosofinya.

DAFTAR PUSTAKA

Setyobroto, Sudibyo. 2001. Mental Training. Jakarta : Percetakan Solo.

Unesthal. Lars – Eric. 1994. The Mental Aspect of Gymnastics. U.S.A:Veje Forlag Publ,Inc.

Drever, James. 1971. A Diktionary of Psychology. Great Brain: Penguin Reference Books Ltd: New Jersey :

Lampiran

SISTEMATIKA MENTAL TRAINING

Latihan Pendahuluan

– Meningkatkan Kondisi mental dan fisik(relasasi, Konsesentrasi).

– Pembentukan Sikap positif konstruktif.

Latihan Dasar

– Pembentukan Citra Diri

– Pengendalian Emosi, Penguasaan Diri

– Meditasi

Latihan Mental

– Latihan Keterampilan

– Latihan Menguatkan Mental.

– Meditasi

– Pemantapan Keterampilan dan Menguatkan Mental

– Pembentukan Konsep Diri agar mampu

menghadapi berbagai permasalahan dan

mempunyai rencana hidup yang lebih mantap

Sumber : Sudibyo, 2001. Mental Training

Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: